PEMBEKALAN KKN MAHASISWA UMMAT PERIODE II ANGKATAN XXXIII


MATARAM- Universitas Muhammadiyah Mataram (UMMAT) melaksanakan pembekalan KKN periode II Angkatan XXXIII tahun akademik 2019/2020. Kegiatan tersebut telah dilaksanakan selama dua hari yaitu pada hari jum’at dan sabtu, 07-08 Februari 2020.
Hari pertama pembekalan KKN, LPPM sebagai lembaga penyelenggara menghadirkan beberapa pemateri dari luar kampus yakni Dinas Sosial NTB dengan materi tentative; BKKBN NTB dengan materi “Program BKKBN di Tingkat Desa”; dan BPS NTB dengan materi “Sosialisasi Sensus Online 2020”.


Sementara hari kedua, peserta KKN menerima materi dari ketua LPPM tentang “Teknik Penyusunan Program dan Laporan KKN”.
“Setiap KKN, mahasiswa harus membuat planning program sebelum mengeksekusinya di tengah masyarakat. Pada akhir masa KKN, seluruh program yang sudah direalisasi harus di tuangkan dalam bentuk laporan yang kemudian akan dikumpulkan sebagai salah satu sumber penilaian”, ujar Suwandi, S.Ag., M.Pd.I selaku Ketua Panitia.
Selain itu, peserta KKN juga menerima materi tentang upaya UMMAT dalam menyiapkan SDM sebagai generasi masa depan bangsa dan Muhammadiyah Abad II, perspektif pengembangan cabang/ranting Muhammadiyah.


“Materi tentang fungsi PTM dalam menyiapkan generasi masa depan bangsa disampaikan oleh rektor UMMAT. Intinya materi ini membahas peran mahasiswa sebagai generasi muda agar menjadi problem solver dalam menghadapi berbagai masalah yang ada”, tambahnya.
Kegiatan pembekalan KKN periode II ini diikuti oleh 147 peserta yang dibagi menjadi 12 kelompok. Mahasiswa akan tersebar di Kota Mataram, Kabupaten Lombok Barat, dan Kabupaten Lombok Tengah.
“Periode ke II ini peserta KKN UMMAT hanya 147 orang karena ini merupakan mahasiswa yang tidak bisa KKN pada periode pertama kemarin”, jelasnya.
Beberapa harapan dalam KKN ini disampaikan pula oleh Ketua Panitia. Diantaranya KKN menjadi kesempatan yang tepat bagi mahasiswa untuk melatih diri bersosialisasi di masyarakat dengan menerapkan teori-teori atau pengetahuan yang telah didapat selama perkuliahan di kelas.
“Semoga KKN ini dapat dimaksimalkan oleh mahasiswa untuk mengembangkan potensi diri secara aplikatif. Kami juga berharap setelah KKN ini selesai, mahasiswa bisa menghargai perbedaan, tidak mudah menyalahkan dan menjastifikasi hal-hal negative karena kita hidup dalam keberagaman yang tentunya penuh dengan keberkahan”, harap Suwandi, S. Ag, M. Pd.I. (Dhie)


Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *