UMMAT LATIH ASN KEMENPAREKRAF UNTUK PUBLIKASI HASIL PENGABDIAN MASYARAKAT


Mataram – Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan (FKIP) Universitas Muhammadiyah Mataram (UMMAT) bekerjasama dengan Kementrian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (KEMENPAREKRAF) untuk mempublikasikan hasil pengabdian masyarakat. Sebanyak 13 jurnal yang sudah terakreditasi nasional terpilih untuk mengikuti kegiatan ini, tiga diantaranya adalah jurnal dari FKIP UMMAT yaitu Jurnal Masyarakat Mandiri (JMM), Journal of Character Society (JCES) dan SELAPARANG : Jurnal Pengabdian Masyarakat Berkemajuan. Adapun 10 jurnal lainnya berasal dari berbagai universitas seperti Jurnal Pengabdian Kepada Masyarakat dari Universitas Islam Nusantara Bandung, Jurnal Wikrama Parahita dari Universitas Serang Raya, Jurnal Terapan Abdimas dari Universitas PGRI Madiun dan Jurnal Society dari Universitas Bangka Belitung.
Tujuan dari diadakannya kerjasama di bidang publikasi ini adalah untuk meningkatkan publikasi dari hasil pengabdian masyarakat yang dilakukan oleh KEMENPAREKRAF sekaligus menjadi sebuah kebijakan baru bagi Aparatur Sipil Negara (ASN) di lingkup KEMENPAREKRAF agar melakukan publikasi ilmiah guna meningkatkan jenjang karir di masa mendatang bagi masing-masing ASN khususnya Deputi Bidang Sumber Daya dan Kelembagaan.
Dalam kegiatan tersebut KEMENPAREKRAF mengundang tiga narasumber yang berpengalaman dalam melakukan pengabdian masyarakat dan publikasi ke jurnal terakreditas nasional salah satunya adalah Syaharuddin yang merupakan akademisi dari UMMAT sekaligus Chief Editor JMM. Kegiatan digelar di Bigland Hotel Bogor, Jawa Barat selama dua hari dari Senin, 11/12/2020 sampai Selasa, 12/12/2020. Walaupun digelar secara offline, para peserta tetap mengikuti protokol kesehatan selama acara berlangsung
Dalam sambutannya, Sekretaris Deputi Bidang Sumber Daya dan Kelembagaan Riwud Mujirahayu, berharap bahwa melalui pelatihan ini dapat terjalin kerjasama antara KEMENPAREKRAF dengan para chief editors guna memfasilitasi hasil-hasil pengabdian masyarakat yang dilakukan oleh KEMENPAREKRAF.
“Disamping manfaat informasi dari artikel-artikel ilmiah tersebut, publikasi ini juga dapat dijadikan point kredit untuk para ASN nantinya,” imbuhnya.
Selain itu Syahruddin juga berharap bahwa nantinya akan ada kegiatan lanjutan dari KEMENPAREKRAF untuk melakukan sosialisasi program kerja yang menjadi prioritas jangka pendek maupun panjang para akademisi di Lombok. Karena Lombok merupakan 1 dari 5 daerah destinasi pariwisata dan ekonomi kreatif yang menjadi prioritas pemerintah.
“Semoga nantinya dapat dijadikan ide atau topik untuk pengabdian masyarakat dan hasilnya dapat dipublikasikan ke jurnal yang sesuai dengan lingkup UMMAT,” ujarnya.


Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *